Pertama kali belajar nulis


Semenjak teka, gw dah diajarin nulis ma nyokap gw… Diasiapinnya gw buku kotak kotak, jadi nyokap dah bikin contoh di barisan paling atas, kemudian gw disuruhnya ngelanjutin, sampe sehalaman penuh. Gw tuh seneng… pas bisa nulis hurup i, itu paling gampang cuman ditarik dari atas ke bawah, trus di kasih titik diatasnya… Ummm…. it’s so easy…. Sambil merem juga bisa…. *wih…. muncul deh sombongnya…..*. Jadi…. cuman sekitar 2 baris ajah, gw dah bosen….
“Mbak gak mau lagi nulis hurup i!!!”, kata gw ke nyokap gw. Nyokap gw ngliati
n hasil karya gw dengan hurup i, ada yang pengkor (baca : bengkok), ada yang mereng (baca : miring). Ibaratnya, yang warna unyu adalah contoh yang diberi yokap gw, sedangkan yang item adalah hasil tulisan tangan gw. Umm…. sangat berbeda bukan?????

Ujian kedua, huru
p z!! Ada sedikit tantangan.… gak cuma lurus kebawah, tapi tarik kearah kanan, diagonal kekiri bawah dan…. tarik kekanan lagi…. Jadilah hurup z.
“Bu, apa bedanya dengan angka 2“, tanya gw ke nyokap
“ya beda dong…. Kan kl angka dua, mbak buatnya kan agak meleng
kung, kl zet dia tajem”, kata nyokap gw.Akhirnya gw mulai mencobanya nulisin hurup zet. Tidak berbeda dengan hurup i, pada hitungan baris ketiga, gw dah merasa bosan. Gw ngerasa dah bisaaaaa….. Padahal hasilnya juga gada bedanya ma hurup i…. Mmmmm…. kita liat ya…. Yah… begitulah kira kira…

Sekarang giliran hurup a, waw…. sdikit ruwet….!!!!
“Melengkung mbak…. jangan kaku gitu”, seru nyokap gw
“gak bisa bu… susah…. enakan hurup i tadi”
Duuhhh… susah bener…. mau buat a aja susah…. berkali kali gw coba, dan tidak sesempurna contoh yang diberikan nyokap. Kebiasaan buruk gw, kl dah gak bisa, yang ada gw coret coret. AAAAAAArrrgggggggghhhhhh. Dan hurup a inilah yang berhasil ngebuat gw, menuliskan hurup a sehalaman penuh…. A yang susah, kata gw dalam hati.

Dan akhirnya gw bisa menuliskan nama gw ndiri. Horrreeeeeyyyyy…………..

Itu cerita waktu gw teka, seneng dengan nama gw, karna mudah ditulisnya palingan juga hurup a yang susah. Jadi gak begitu masalah, karna 3 dari 4-nya gampang. Beda lagi pas gw masuk esde. Bete banget, sumpah!!!! Knapa????

Masih inget gak? pas esde kita kan pasti diajari menulis tegak bersambung, waktu itu gw sebut, tulisan nenenk nenek. Diajarin tuh ma guru gw, gimana nulis pake tulisan nenek tadi dari A ampe zet. Dari hurup besarnya ampe hurup kecilnya. Inti yang gw dapet, bahwa tulisan tegak bersambung itu lutisan biasanya di tambahin buntut *hihihiiiiii buntut???*. Iya kan???? Coba perhatiin dey….

Masalah muncul di hurup yang gw bangga banggain, yaitu i ama zet. Wih…. kok jadi aneh gitu??? Aneh Aneh Aneh!!!! Hurup i gede, jadi kaya hurup je, kaya uler!!! *jadi muncul istilah aneh2 niy???!!!!*. Kl hurup i kecil siy masih mendingan. Nah giliran hurup zet, gak gede gak kecil dah gada bagus bagusnya…. KAKU!!!
DAn sialnya…. kenapa nama gw mengandung 3 hurup zet??#$@$
gak di tengah dan di depan…. oh maiy God???? SUSAH SUSAH!!!!!! Paling benci nulis nama gw pake hurup tegak bersambung…… Soalnya aneh, apalagi bagian izza, jadinya gini Izza, tuh kan jadi aneh, tidak nampak tegak bersambungnya…..

Kenapa nama gw banyak hurup zet-nya ya???

3 thoughts on “Pertama kali belajar nulis

  1. Pingback: hobi lama bersemi kembali « .d..i..r..i..k..u..d..i..s..i..n..i.

  2. Pingback: Keluargaku, Pendidikanku | .d..i..r..i..k..u..d..i..s..i..n..i.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s