Aku dan Pak SopiR

Mikrolet 08 Tanah abang – kota. Yah, ini adalah rute terakhir yang gw temuin. Diawal2 hari kerja, gw naek buswaey… Harmoni – BI. Artinya, gw mesti jalan dr kost menyusuri perkampungan padat merata hingga parkiran cerfur, trus juga harus nglewatin jembatan penyebrangan yang na’udzubillah panjangnya dan sepanjang jalan kebon sirih guna menggapai gerbang BI… fyuuuhhh…. lebih capek!!

Nah, semenjak ada renovasi terminal harmoni, maka bertemulah gw dengan si mikrolet 08 ini. Dari segi tarif, pasti lebih murah. dan dari segi jarak…. gw hanya perlu jalan setengah dari jarak ke cerfur dan gak perlu lagi menyusuri kebon sirih…. Lebih gak capek…. ^_^

Seperti biasa, kmaren gw naek si mikrolet ini… biasanya kl gw lagi banyak waktu, gw ngincer tempat duduk depan…. alasan klise…. gw suka pusing kl duduk dibelakang. Beruntung memang, pagi itu gw dapetin PW (posisi wueenakkk :za). Dari sekian kalinya gw naek mikrolet… gw nemuin bermacam2 karakter sopir.

  • Ada yang grasa grusu (ugal-ugalan :za). Belum juga si penumpang naik dengan bener.. eh… mobil dah digerakin….!!! Mending kalo si penumpang punya badan yang kecil, Nah kl sempet ibu2 yang badannya gemuk? apa gak sibuk buat nyari keseimbangan…. Dasar sopir geblek!
  • Ada juga yang tidak bertanggungjawab… Rute dr kost gw mpe BI tuh harusnya lewat tanah abang 1. eh… kadang dia maen trobos seenaknya, tanpa konfirmasi… Alhasil, pernah gw diturunkan dengan tidak bertanggungjawab oleh si sopir tak berbudi itu… dan sialnya disitu tidak ada lagi angkot yang berkeliaran selain 08 dengan sopir tak bertanggungjawab. Akhirnya gw jalan kaki dengan sukses dari ujung tanah abang 3 sampe BI…. Betis jadi sekilo euy…~_~. Mudah2an gak susah cari penumpang….
  • Ada juga yang suka meso-meso (ngumpat2 :za). Segala jenis binatang keluar dari mulutnya…. Ada aja yang dikomentari… dari penumpang yang kurang ngasih ongkos, sopir laen yang nyerobot, lampu merah…. dlsb…. Jadi pengen beliin plester buat si sopir….
  • Ada juga yang baeeekkk bgt…. Sejauh ini, baru ada 2 org! Buaik banget… dikasih ongkos kurang dia cuma tersenyum, gak ngluarin seluruh kebun binatang. Bawa mobilnya juga ati2 bgt, ngak ugal-ugalan. Pas naikin penumpang, bener2 sampe si penumpang itu bener2 duduk… atopun pas nurunin penumpang, sampe bener2 dipinggir jalan. Gak terlalu ambisi cari penumpang, katanya “Rejeki mah dah ada yang ngatur, neng…”. Wiiiih… bijak sekali niy orang. Mudah2an dilancarin rejekinya, batin gw…
  • Dan ada pula yang gak bisa dikategoriin…. STD, gitu kl kata si Jay Subiakto😛

Dan kemaren, pulang-pergi pergi-pulang, gw naik angkot yang sama dan tentu saja dengan sopir yang sama. Dia termasuk di kategori STD, dia protes ma ongkos yang dikasih penumpang. Ga ada respon dr hati gw….
Pas pulang ktemu lagi akhirnya gw terlibat obrolan ringan sepanjang Abdul Muis-Cerfur.

“Mang jam segini neng pulangnya?”
“Engga’ pak, kbetulan lagi ada kerjaan” *Ups…. boong deh gw..!!*. Padahal gw sibuk cheting…hehehe.
“belum pulang pak?”, tanya gw
“sekali lagi neng. Hari ini sepi…. Biasanya mah jam 1 siang dah pulang”
“ooo…. “*wah… sepi bgt dong brarti…. sampe jam 7 dia blm plg jg*
“mang berapa setorannya?”, tanya gw
“130 rebu, bensinnya 140…saya mah pengennya kerja yang bisa dapet gaji sebulan, kaya eneng gini”

waduh….. bapak belum tau siy… sbrapa betenya gw…… Dasar manusia.. tak pernah puas!


One thought on “Aku dan Pak SopiR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s