Berkelana dari pulau ke pulau [part-2]

Pekanbaru, merupakan perjalanan dinas yang ke…… hmmm…kl gak salah yang ke-12, deh! — wegh…..sudah 12 kota ya?? Mari kita hitung bersama : Bandung, Tasikmalaya, Cianjur, Garut, Sumedang, Surabaya, Jember, Mataram, Medan, Purwokerto, Manado—. Iyah, dah 12 kota.. gak kerasa! *narik napas*. Badan ini sudah protes minta dimanja. Apalagi sayah mesti menjaga penampilan, meskipun itu sebenarnya sangat menyebalkan. Seperti, harus menggunakan blazer —padahal sebenernya sayah lebih seneng pake kaus or baju yang casual dan celana panjang. Atau harus menggunakan high-heels untuk memadankan dengan blazer yang saya pake, padahal……sepatu itu membuatku menderita setengah mampus. Rasanya pengen kubunuh saja para penemu sepatu model seperti itu!!! Tapi, lagi lagi demi sebuah image dari ‘kantor-ini’, mau gak mau harus nurut —keq anak kecil yang harus bobo siang padahal masih pengen maen—. Tuntutan pekerjaan memang *sekali lagi kutarik nafas panjang*

Waktu itu sedikit sudah menguak cerita sayah di Pekanbaru. Selama disana, sayah sempet pindah hotel dari hotel —hmm sebut saja hotel P— ke hotel J. Sebenernya, alasan pindah itu terlalu mengada-ada…… karena susah mencari makan! Gimana bisa susah mencari makan, wong di sekitar hotel P itu juga banyak banged penjual nasi. Mulai dari nasi rames, nasi padang, soto, sampai ke Pizza. Cuman memang lokasi hotel P tidak sestrategis hotel J. Hotel J berada di tengah kota, apalagi dia bersebelahan langsung dengan Pekanbaru Mall. Hmmm… hampir sama dengan hotel S di Surabaya, yang letaknya berdampingan dengan Tunjungan Plaza. *taukan yang sayah maksud?*
Lumayan menghibur, dengan pindah hotel itu. Tapi, yang namanya mall, ya gitu gitu saja…. Sampe bosanpun dia Cuma deretan toko-toko yang menjual berbagai macam, mulai dari makanan sampe pakaian dalem *Ups!*. Bosaaaan…….. Dan sialnya, kami [sayah dan tim] tidak mendapatkan jamuan jalan-jalan —padahal kami sangat mengharapkan itu—. Tapi, memang menurut mereka —penduduk di Pekanbaru— tidak ada tempat yang bisa dijadikan tempat berlibur. Karena Pekanbaru bukan daerah pegunungan, juga bukan daerah pantai. So, puisi si Rangga —tokoh di AADC—

Kulari kehutan, belok ke pantai —ini gak berlaku—

Kalupun mau pergi —rekreasi— mesti ke Padang atau ke Batam. Ke padang, harus menempuh perjalanan kurang lebih selama 3jam, sedangkan kalo Ke Batam kita harus menyiapkan passpor dan uang viskal…. Hrrrggg….. Keduanya tidak bisa kita laksanakan. *kesel-bete-pengen garok-garok muka orang-pengen nonjok*

Akhirnya, sayah dan temen,hanya berputar-putar di dalam kota Pekanbaru yang lumayan rapih dan teratur. Menyusuri jalanan dengan angkot yang selalu menyalakan tape recorder mereka dengan volume yang amat-sangat-super-duper kenceng. Fyuuuh….. untungnya sayah sedikit terganggu pendengarannya —heheee…. Gak deng!—. Dari mengabadikan kantor Gubernur [gambar#1]. Cirinya, setiap ada nama kantor ato nama jalan, pasti dibawahnya ada terjemahan dalam bahasa Arab —seperti di Jogja—, Lihat nama pada kantor gubernur [gambar#2]. Berasa di Arab……… Blum lagi sayah yang belagak seperti turis kesasar dan sok pe-de —foto sendirian di depan Mall Ska, salah satu mall Pekanbaru [gambar#3] dan sepertinya, tidak akan pernah sayah lakukan di mall mall Jakarta— kebayanglah malu dan noraknya…. tapi teteup saja dilakukan. Biarkan saja…. Toh cuman malam ini, mereka gak kenal sayah-sayapun gak kenal mereka dan beberapa hari lagi sayah sudah meninggalkan kota ini, entah kapan lagi saya akan kembali kesini. Kekkekee….pengen ketawa juga kalo mengingatnya… dasar orang aneh! Tapi kadang kita perlu menjadi aneh khan???? *berusaha ngeles,😛*

Sampai akhirnya, sayah sudah 10 hari di Pekanbaru,dan saatnya untuk download peradaban di Jakarta, melihat Monas kembali. Tapi ternyata! Tiket sayah tercancel, gara-gara kesalahan dari customer service mereka! Hrrrgggg sebel gak terkira, pengen nonjok tuh CS, dan untungnya sayah terselamatkan oleh kejaiman sayah. Huh! Sempet jadi cadangan tuh dan menunggu 1 jam lebih dengan hati ketar ketir gak kebagian flight jam 12 ini. Soalnya, flight berikutnya itu jam 5.24…..Artinya, sayah harus menunggu [lagi] kurang lebih 5 jam! Itupun kalo ada sheet kosong, kalo gak harus nunggu lagi flight yang jam 8 malam! Hmmmm…… Tapi memang sayah di takdirkan gak ikut flight jam 5.20 atopun yang jam 8 malam…. Alhamdulillah….. akhirnya sayah landing juga di bandara Soekarno-Hatta dengan selamat. Dan siap-siap buat download peradaban selama 4 hari, karna 4 hari kemudian sayah harus berangkat lagi ke Banjarmasin……

To be continue… ^_^

11 thoughts on “Berkelana dari pulau ke pulau [part-2]

  1. duhh pengen banget kerja kek gitu. pasti uangnya banyak deh. pergi ke satu kota ke kota lain. apalagi kalau lagi jomblo. wihh rasanya bebas keluyuran

    besok besok bawa oleh oleh yah

  2. kira kira ada kapan ya giliran dinas ke jogja Za…. awas ya klo kesini wajib dan kudu ketemuan ya…. tapi kapan??? tetep ditunggu deh Za….

  3. emang enak ?? jalan jalan … capek lagi ……
    boro boro dapet uang lebih yang ada juga nombok….
    jadi curhat nich ….. (pengalaman pribadi kali ya )

  4. kopdar Malang? wah, kapan yah? hihi…aku gak tau tuh Za, wong aku sendiri lebaran di Jgj, hehe…tp tgl 29nan balik ke Mlg, ketemuan?😉

    btw, kok aku nda isa ngisi sotbok yah?😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s