Detik Terakhir

Detik detik terakhir, biasanya membuat orang semakin deg-deg-an. Betapa berdegupnya jantung ini saat menunggu hasil ujian yang nentuin kelulusan. Ato saat menunggu ending dari film yang kita tonton. Ato saat kita nonton pertandingan babak penentuan. Ato saat menunggu kelahiran sang bayi….

Begitu juga saya, yang lagi deg-deg-an menanti berakhirnya kontrak kerja. Jujur, memang membuat saya semakin ‘cemas’. Semakin muncul pikiran-pikiran yang beraneka ragam. Sabar aja za, rejeki ditangan Alloh, begitu kata hati sayah yang beriman. Duuuh…gimana ya kl sampe bulan depan gak dapet kerja lagi?keqnya lo mesti balik kampung deh?, kata hati sang pengecut yang bersarang ditubuh sayah. Za, inget…rejeki itu gak akan ketuker.Kl temen lo yang lain, masih bisa nyante dikit, disini tinggal dengan ortu, jadi gak perlu bingung makan dan bayar kost, kl lo?. Hoaaaaaa…. teriak batin sayah yang semakin kebingungan.

Kemaren, saya terpaksa naek baswe. Di jembatan penyebrangan Harmoni, sayah melihat seraut wajah tua yang sepertinya tidak asing dalam ingatan saya. Dengan topi yang menutupi rambut putihnya. Baju batik berawarna biru, celana trening berwarna ijo yang sudah usang dengan satu sendal jepit berwarna biru pudar. Ditopang dengan sebuah tongkat kayu yang menopang tubuh tua dan juga sebagai pengganti kaki kanannya. Yah, satu kakinya sudah tidak ada.

”Ah, iya!”, seru sayah dalam hati-tentunya. Bapak tua itu yang biasanya mengemis di samping kantor. Sayah lihat jamtangan, ’sudah jam 8 malem’.

Masya Alloh, bapak itu….jam sgini masih aja bekerja dan sudah ada di Harmoni. Dan bagaimana dia bisa berada di jembatan penyebrangan ini?? Secara kita tau, betapa panjangnya jembatan penyebrangan harmoni itu. Wong kadang, sayah saja…. yang punya kaki lengkap dan tubuh yang sehat sering ngeluh karna capek, apalagi bapak tua itu?

Kenapa bapak tua itu tidak segera pulang ke rumahnya? Apakah penghasilannya siang tadi masih kurang? Kemana anak-anaknya? Kenapa mereka tidak merawat ayah mereka yang sudah renta, malah membiarkan berada dijalanan hingga malam begini? Kurang ajar sekali mereka itu!
Ah, mungkin saja… bapak tua itu hidup sebatang kara di jakarta ini.


Padahal lihat! Apa kurangnya sayah dibanding bapak tua itu???

Malu rasanya, —mengingat sayah yang punya tangan, kaki, telinga, mata, hidung, jantung, paru-paru, mulut— yang lengkap dan masih dapat berfungsi dengan baik, masih saja mengeluh, masih merasa kurang beruntung, merasa paling merana!

Bapak tua itu punya semangat dan usaha yang besar… itu kurangnya sayah dibanding bapak tua itu.


21 thoughts on “Detik Terakhir

  1. hemmm tapi za juga punya kelebihan! dimana za bisa menyadari semangat orang untuk dapat dicontoh😉

    ayo semangaaaaaaad😀 hehehe…

  2. kadang kita lupa bersyukur ya, za?
    manusiawi, asal jangan kelamaan lupanya, hehehe…

    salaman dulu, za. makasih mampir di blog planet merah🙂

  3. za dari situ kamu juga bisa belajar sesuatu yang laen.

    bapak tua yang seperti itu aja masih bisa hidup di kota jakarta yang kayak gitu, pernah kamu bayangin gimana caranya dia bisa hidup ??? yang ngijinin hidup, yang melihara, ngasih makan itu sebenernya dari yang diatas… meskipun gak secara langsung, melalui perantara….
    bapak tua itu juga tidak pernah pantang menyerah, kamu baru berumur 25 tahun, seenggaknya belum ada setengah dari umur bapak itu, atau malah lebih… kamu baru memasuki hari2 setengah dari bapak itu, tapi kenapa hanya karena satu hal, kamu menyerah?? merasa kalo itu adalah ujung dari hidupmu, kalopun kontrak kerja mu habis keesokan harinya adalah kiamat, kamu baru merasakan setengah lembaran dari apa yang dirasakan bapak itu, bahkan dengan jalan yang lebih mudah. jadi cuma segitu semangat mu menjalani semua ini????
    yang terakhir
    di umur yang segitu aja bapak itu bisa menyebrangi jembatan harmoni
    kamu… yang masih mudah dah capek
    dasar manjaaaa !!!!!!! olahraga…. !!! biar sehat…. !!!! biar nanti kalo dah tuek elek masih kuat untuk nyebrangi jembatan itu 3 kali hahahahahahahaha piss yang ini becanda…..

  4. wah kalo ada lobster jantan lagi bisa2 berantem, sejujurnya akuariumnya kurang. Kalo jantan2nya sama gedenya dan betina yang bertelurnya bisa diamankan sih nggak masalah mau keroyokan juga :))

  5. ga usah bingung ga usah bimbang…. rejeki selalu ada buat kita…
    tinggal usaha dan doa… serta kemudian pasrah dengan apa yang sudah menjadi jalan kita… btw za kerja di bagian apa sih? ntar aku kirim2 info kerjaan kalo emang ada dan za emang butuhkan

  6. Yang Diatas emang punya 1001 cara buat ngingetin kita. Jadi inget, dulu sering ketemu sama bapak2 yang jual kantong plastik di pasar. Gue inget banget kalo tiap pagi dia jalan kaki ke pasar 6 kiloan gitu kayaknya. Kebetulan di deket tempat gue bimbel +-3 kilo dari pasar ada masjid. Dan yang bikin gue trenyuh, gue hampir tiap sore ketemu sama bapak tsb di masjid itu. Dia ganti baju kerjanya sama kemeja lengan panjang putih yang udah berubah kekuningan, ngeluarin sarung, trus ngambil air wudu & solat… Damn… what a good man… hebat banget… gue berharap bisa kayak dia. Kamu juga bisa kok Za…🙂

  7. yg sabar yaa mba Za, Insya Allah.. Dia tlah memberi rencana yg terbaik tuk mba.. *upss.. nih yg ketik diah bukan yak??* hheheh… Amiiin.. moga mba Za dapet kerjaan yg lebih baik, makin tambah rejekinya.. Amiinn ^_____^

  8. ngobrol rejeki lagi…
    ga pernah ada habisnye, seperti perut yang udah dibuat ini emang buat diisi, ga akan dibiarin sama Dia jadi kosong kalo mo nyari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s