― Status Baru ―

Hmm…betapa saya kangen membaca postingan di blog kalian semuanya…. *muka sedih*. Kehidupan saya skarang ini benar-benar harus mengabdi, meskipun ―pada akhirnya― saya bisa juga bergaul dengan internet ―dalam jam-jam tertentu, tentu saja―, tapi kesibukan saya melebihi hari-hari sebelum ini.

minggu pertama, sayah disibukkan oleh kesedihan karna terpaksa kehilangan segala kesenangan yang sayah peroleh selama ini. Gak bisa berhubungan dengan internet, seakan-akan sangat menyakitkan hingga menyanyat-nyayat hati *hehheehehe….terlalu hiperbola sepertinya*. Eh, tapi bener lho! Saking addict-nya, sayah rela pulsa terbuang, untuk sekedar ngecek komen dipostingan terakhir sayah *melihat seberapa besar ke-eksis-an saya di dunia per-blogger-an😀* dan ceting meskipun beberapa menit saja *yang ini untuk melihat seberapa banyak fans-fans saya h:P*. Dalam waktu beberapa hari saja, jempol tangan sayah bengkak hingga menyerupai jempol kaki!!! *hehhee….hiperbola lagi*. Ya banyangkan saja, aktivitas dengan hp kesanyangan tentu saja jadi bertambah. Dulunya hanya dipake buat sms-an, skarang mesti ceting….

Permasalahan kedua adalah bagaimana sayah harus membiasakan diri untuk bangun pagi dan langsung mandi. Tanpa harus membohongi weker yang bertugas membangunkan saya. Biasanya,ketika weker berteriak.. secara otomatis, tangan ini segera membekap mulut sang weker. Lalu kemudian, seakan berkata pada sang weker ”iya iya, sebentar lagi, 5 meniiiiiiiiit saja”, tanpa mengiraukan tatapan kejam sang weker. Dan akhirnya, baru jam 9-an saya terjaga dari mimpi episode kedua.

Pembodohan terhadap weker mengakibatkan saya datang terlambat!! Percuma saja melaknati istilah 8 to 5, karena banyak yang protes pada usul sayah ―masuk kantor jam 10 dan pulang jam 7, yang menurut saya lebih manusiawi―.

Masuk jam 8, artinya saya sudah harus ada di kantor jam 8 kurang, hmmm……tarolah jam 7.45 sudah mesti nangkring di kantor. Mari kita berhitung……Kalau ngumpulin nyawa ±10 menit. Mandi dan bersemedi ±30 menit. Strika baju+dandan *what? dandan….am i?* ±20 menit. Perjalanan dari kos-kantor ±30 menit. Total 1,5 jam, artinya saya mesti bangun jam 6.15. Hwaaaa…..belum pernah sayah melihatnya dengan mata kepala sayah sendiri…..😀

Semua itu sudah gak bisa ditawar lagi, ini konsekwensinya… mao gak mao mesti nurut… *capek deeeey…*.

Tapi skarang dah lumayanlah…dah bisa ceting dan browsing, meskipun hanya pada jam-jam tertentu dan selalu DC….hehehe….

22 thoughts on “― Status Baru ―

  1. pertamaxx!!! huhuuuuyyy…

    ikut seneng dirimu bisa akses internet lagi, hehehe…
    jadi inget pas ada gempa di taiwan, kyk orang bego gak bisa ngapa2in, ga ada koneksi..:(

  2. Jangan takut telat de, santai aja.. Mas aja jam kantor mulai 7.30 tapi baru berangkat dari kantor jam 8.00. kalo ditanya org knator kenapa telat, jawab aja “I come late, I home late”. Dateng telat tapikan pulangnya belakangan jd kalo ditotal jam kerjanya sama juga🙂

  3. gpp koq minta 5 menit rebahan sebentar. lha wong, qta manusia..bukan robot yg hrs selalu tepat wkt bangun pagi.

    ttg komentmu pada si Cimenk: baca judulnya postinganku:
    Only a cat lover would understand
    huhuuhuhu

    Point Made!
    heva nice day

  4. Kehidupan ini indah dan kehidupan ini ga cukup di jalani dengan hanya 8 jam saja, apakah dari jam 8 – jam 5 atau yang lainnya,
    ketika kita memulai kehidupan pd pukul 6 pagi, berapa banyak kesempatan yang ikut terbuang, karena kehidupan di set dalam 24 jam sehari dan 7 hari seminggu.
    good pointnya adalah : apakah dalam umur kita ini waktu kita sudah optimum, apakah lebih banyak waktu kita untuk menatap kehidupan atau lebih banyak kah waktu kita untuk memejamkan mata ???

    br,
    you know who Am I.

  5. Setoejoe kang, eh bu… hidup jangan hanya dihabiskan untuk bekerja dan bekerja. Impian memang ‘harus’ diwujutin, tapi inget ga bole ngoyo (terlalu berlebihan). Kita perlu meluangkan waktu untuk menikmati hidup, memanjakan diri,meluangkan waktu untuk orang/lingkungan sekitar, dan tak lupa : beribadah. Intinya sih yang penting harus seimbang, proporsional dan harmonis.

  6. ya.. begitulah nasib jadi seorang karyawan *sama*

    mendingnya ber-wira usaha aja non, kita lebih bebas dlm hal jam kerja, tapi dituntut untuk lebih kreatif dan mandiri.😀

  7. wah sabar euy,,,
    disini malah dah jauh dari kehidupan tp ttp aja internet dibatesin.

    blog spedaman di block euy:(

    *kring kring*

  8. masih mending atuh mbak bangun jam 6.15. aku malah harus bangun paling lambat jam 5 subuh. kalo gak, bakal kesiangan ke kantor. nyampe rumah lagi udah maghrib. sabtu-minggu pun gitu juga. kayaknya waktu cuman habis buat kerja, kerja, dan kerja.. *ups, koq jadi ikutan curhat*

  9. mendinglah zaa.. drpd gue kagak bisa ol sama sekali…

    btw, serabi solonya jum’at yaaakk…
    nyam.. nyam…nyammmm.. (loh koq gue yg jd ngiler ginih*😛

  10. wahh, makasih ZA komentnya. hehehe. Jadi nasibmu sama saja kaya saya tidak bisa online di jam kantor😀 hehehehe. dasar perusahaan2 jaman sekarang .

  11. Pingback: rentetan kejutan « .d..i..r..i..k..u..d..i..s..i..n..i.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s