Weaning with Love

Usianya sudah hampir 2 tahun, tepatnya 20M 2W. Hingga beberapa jam yang lalu saya berfikiran, its time to weaning! Mengingat usianya yang hampir menginjak angka 2, membuat saya merasa sedih. Saya merasa akan kehilangan saat-saat kami saling berdekatan. Saat kami bercerita. Saat dia iseng dengan menggigit.  Dan saat kami saling berbicara dalam diam. Aah…akan banyak hal yang hilang saat dia sudah mulai mandiri dan menemukan dunianya.

But, the show must go on. Dan sayapun ingin mempersiapkannya dengan sebaik mungkin. Jadi menurut saya, sekaranglah saatnya untuk pelan-pelan menyapihnya. Mulai mengenalkan sufor ataupun susu UHT yang selama ini ditolaknya mentah-mentah. Namun, kenyataan berkata lain. Athayapun semakin ‘menggoda’ saya dengan sedikit-sedikit nen, sedikit sedikit nen. Dicuekin sebentar, tebusannya adalah nen. OOoooo NO!

“Gigi Athaya sekarang sudah banyak ya?”, Athayapun membuka mulutnya dan nunjuk giginya.

“Waaah udah banyak ya dek…berarti adek udah besar. Adek  juga udah bisa lari kan?”. Diapun berlari, menunjukkan kemampuannya.

“Hebaaaat. Adek juga udah punya banyak temen ya…. ada Azzzam, ada dedek Arka, ada kak Fia, ada kak Ai’ “. Athayapun mengangguk.

“Semuanya udah pada ga nen lho…. ya kan?” Mimik mukanya mulai berubah. Belum sempet melanjutkan, diapun mendekati saya dan bilang “ennneeeeeeen”. *gubrak*

Saya mencoba untuk berdialog dengan Athaya, berharap dia paham apa yang saya inginkan. Kenyataan berbeda, athaya membuat saya semakin kehilangan kesabaran, hingga emosi yang bicara. Deadline tersamar tersebut yang membuat saya menyakiti perasaannya. Athayapun nangis, saat saya ga nuruti permintaannya. Sayapun seolah-olah tak mendengar tangisannya yang mengiba. Seakan dia bicara “Bunda, aku masih mau nen”.  Meski terbakar emosi karena tidak berhasil membuatnya diam tanpa nen, sayapun selalu luluh. Telinga saya tak sanggup mendengar tangisannya.

Hingga pernah disuatu malam, saya benar-benar bertekad untuk menyapihnya. Saya praktekkan jurus manjur teman saya ketika berhasil menyapih anaknya. Yaitu dengan pasta gigi. Sayapun melakukannya. Berhasil! Diapun ga mau nendan memandangi nen-nya. Dan seakan kembali ngomong “Bunda, aku masih mo nen sama bunda”. Kemudian air matanya mengalir….. Duh Gusti, seketika itu saya basuh pasta gigi itu dan mengijinkannya untuk nen. Namun dia tetap ga mau, dan tetep nangis. Sampai akhirnya, malam itu athaya bobo tanpa nen dengan hati yang terluka. Sayapun sama sekali tidak merasa bangga karna sudah berhasil membuatnya tidur tanpa nen. Tak terasa, hati sayapun terluka malam itu.

Dan mulai hari ini, saya ga  maksa dia lagi untuk berhenti nen. Tulisan di milis sehat menguatkan saya untuk tetep weaning with love. Saya ngga akan mempertaruhkan bonding antara saya dan Athaya yang sudah saya jalin selama ini hanya karna keegoisan saya… Biarkan Athaya sendiri yang memutuskannya dan sayapun akan menikmatinya, coz we can’t turn back time. Saya yakin, saya pasti akan merasakan kerinduan yang amat sangat, seperti sekarang saat saya merindukan menggendong athaya dihari-hari pertamanya di dunia.

Love you dear….. and forgive me.

24 thoughts on “Weaning with Love

  1. Gue nggak pernah nyapih anak, mereka berhenti dengan sendirinya.
    Padahal dulu gue kerja. Lily nggak asi pas setahun, Kayla 3 tahun😀
    Seperti Kayla yg ngerasa asi emaknya udah nggak enak lagi, Athaya pun akan ngerasa sendiri kok.
    Biarin aja, tapi sambil dikenalin uht juga.

    • tergantung…. Karna ASI itu suply by demand, jadi kalo sering dikeluarin maka si ASI akan terus terpacu untuk berproduksi. Begitupun sebaliknya….

      Sayapun beberapa kali menyeka airmata pas nulisnya….:d

  2. hiks.. hiks… aku jadi bisa ngerasain sedihnya dek athaya bun…. kalo pengalamanku dulu, lebih baik bersabar dengan sering mengajak ngobrol soal menyapih ini dengan si anak (bisa dibilang masa mendoktrin nih hehehe). selagi masa ini, kalo dia minta nen ya kasih aja, tp kalo ga minta jangan ditawari. nanti begitu tiba waktunya brenti ya dia akan dengan sukarela ga nen lagi…. selamat berjuang ya….. *duh jd pengen nulis jg soal ini*

    • Mba Ria, ho oh…sedihnya kl pas si sabar ini jalan2 ke mall mba😀. jadi brasa pengen marah… hrrrggg

      salam kenal ya….makasih udah mampir🙂

  3. dulu ketika sudah berhasil menyapih raqi,, eh,,bundanya yang nangis berhari hari,, hiks hiks,, perasaan jadi berbalik,,kok rasanya udah g dibuthin lagi,,huhuhu,,, :p,,

  4. Bunda,sy br tau cara WWL,cz br baca. Uda sjk 4hr lalu,wildan brusaha sy sapih.sbnrnya sih ga usa disapih,cz pasti ntar bhenti sndiri.Tp krn hamil muda,takut kl keguguran.Sy juga heran,knp bs hamil,pdhl sedang mnyusui.tp namanya jg diksih rejeki.
    Yg jd beban skrg,wildan msh minta nenen stiap mo bobok.Uda 4hr disapih,dia malah stres ga karuan.ga mo bobok katanya.. Sy jd sedih bgt ngeliatnya.Dia brusaha mngalihkan ngantuknya dg main.tp tetep ga mo bobok. Ada saran ga bun??

    • salam kenal ummu wildan ^^

      Selamat ya, berarti sebentar lagi Wildan mau punya adek…^^
      btw, Wildan usia berapa ya mba?
      memang sedih, ngeliat anak kita yang merajut karna masih pengen nenen…:(.

      kalo menurut saya sih, dikasih aja kl Wildan mau nen. Sambil kita kasih dia pengertian bahwa dia akan segera punya adik… Insya Alloh dia bisa ngerti…
      karena berdasarkan informasi yang saya dapat, aman aman aja kok menyusui saat hamil…

      Ini ada beberapa artikel yang mungkin bisa dijadikan bahan bacaan :
      http://www.mayoclinic.com/health/breast-feeding-while-pregnant/AN01840
      http://milissehat.web.id/?p=923

      smuga bisa membantu ya ummu…. ^^
      happy breastfeeding!

  5. Salam kenal bunda athaya, duh iya sy slalu terharu klo baca story WWL😦 Skr sy jg lg WWL nih bun, putra genap 2 tahun tgl 20 kmrn. Tp kdg mau WWL agk susah, sering bngt ngrasa putus asa n mlakukan pemaksaan, tp jg ga tega. Doain ya bun, biar sy jg bs sgera sukses WWL nya biarpun nnti jg psti sedih cos there’s something missing :((

  6. salam kenal Mbak…saya nangis nih bacanya…pengen bisa weaning with love juga ke Dito (20 bulan). soalnya saya sendiri ngerasain dulu disapih paksa dengan puting ibu saya dikasih pait-pait. meskipun ga mempan dan saya masih ASI sampai hampir 3 tahun🙂
    ga pengen ngasih trauma yang sama ke Dito.

  7. ijuuuul..Husain udah 2thn 2bln wwl blm bhasil pdahal udah gw cb dr umur 20bln jugak *sigh* wwa (weaning with aromaterapi) jugak blm bhasil..bingung gw, penuh perjuangan anak yg ke tiga ini..kl udah gini, apa biarin aja tetep?!tserah anaknya mau brenti kapan aja apa yak..*konsultasi*

  8. Good day! I just wish to give an enormous thumbs up for the good information you might have right here on this post.
    I will likely be coming back to your weblog for extra soon.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s